Menu

Mode Gelap
Bangkitkan Kekayaan Musik Tradisi Indonesia, Kemendikbudristek Siap Gelar Lokovasia 2024 Kabar Gembira! Mendikbudristek Batalkan Kenaikan UKT Mahasiswa Peringatan Hari Film Nasional ke-74 Tuai Sambutan Positif Masyarakat Kemendikbudristek: Pramuka Tetap Menjadi Ekstrakurikuler yang Wajib Disediakan Sekolah Memperingati Hari Film Nasional Tahun 2024, Kemendikbudristek Perkuat Ekosistem Perfilman Indonesia

Kebudayaan · 28 Mei 2024 WIB

Kemendikbudristek Apresiasi dan Fasilitasi Kehadiran Sineas Indonesia di Cannes Film Festival 2024


 Kemendikbudristek Apresiasi dan Fasilitasi Kehadiran Sineas Indonesia di Cannes Film Festival 2024 Perbesar

RUBBIKMEDIA.COM, Jakarta – Kehadiran Indonesia di mata dunia perfilman menjadi salah satu kunci penting bagi kemajuan perfilman Indonesia. Oleh karena itu, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) melalui Direktorat Perfilman, Musik, dan Media, Direktorat Jenderal Kebudayaan mengapresiasi serta memfasilitasi keberangkatan sineas Indonesia ke Cannes International Film Festival 2024 yang berlangsung pada 14 s.d.25 Mei di Cannes, Prancis.

Producers Network menjadi salah satu program utama para produser Indonesia selama berada di Cannes. Adapun kelima produser Indonesia yang ikut dalam program Producers Network dalam tajuk Producers Under The Spotlight, antara lain Yulia Evina Bhara (Kawan-Kawan Media), Gita Fara (Cineria Films), Ifa Ifansyah (Forka Films), Mandy Marahimin (Talamedia), dan Muhammad Zaidy (Palari Films).

Tak hanya itu, terdapat juga rumah produksi Indonesia yang berpartisipasi dalam Marche Du Film Festival De Cannes (pasar Festival Film Cannes), yaitu MD Pictures, Visinema Pictures, Miles Films, dan Rapi Films. Melalui program ini, para produser serta rumah produksi Indonesia diharapkan dapat memperkenalkan karya-karya mereka di hadapan para pemangku kepentingan perfilman internasional dan membuka kesempatan untuk berjejaring dan berkolaborasi. Terdapat juga pemutaran film Women From Rote Island produksi Bintang Cahaya Sinema di sela-sela Marche Du Films berlangsung serta film Oma yang mengikuti program Cannes Docs berupa documentary pitching guna mendapatkan peluang ko-produksi antarnegara.

Direktur Jenderal Kebudayaan Kemendikbudristek, Hilmar Farid, mengatakan bahwa keterlibatan sineas Indonesia dalam festival film internasional akan semakin mengokohkan ekosistem perfilman nasional. Hilmar menyebut, hal ini telah menunjukkan kemampuan para pelaku film nasional yang bisa menembus pasar dunia.

“Saat ini, pelaku sinema nasional tidak sekadar unjuk gigi di level domestik, tapi sudah berdaya saing di tataran internasional juga. Kembali ikut andilnya pelaku film Indonesia di festival internasional menjadi tanda bukti bahwa kualitas sinema nasional semakin mampu bersaing di mancanegara” ujar Hilmar dalam keterangannya di Jakarta, Jumat (24/5).

Hilmar menambahkan, Kemendikbudristek akan terus memberikan akses kepada para sineas Indonesia untuk dapat berpartisipasi di berbagai festival film internasional guna mendapatkan pengalaman, pertukaran ilmu hingga membuka peluang kolaborasi. Melalui Dana Indonesiana, diharapkan semakin mempermudah pelaku seni dan budaya dalam mengembangkan karya-karyanya serta memperkuat jejaring di tingkat internasional, termasuk keberangkatan para sineas kali ini ke Cannes Film Festival.

Senada dengan Hilmar, Direktur Perfilman, Musik, dan Media, Kemendikbudrsitek, Ahmad Mahendra, menuturkan, Kemendikbudristek akan selalu berkomitmen mendukung langkah pelaku film nasional agar dapat terlibat pada berbagai festival film internasional. Mahendra berharap dukungan pemerintah seperti ini akan menumbuhkan semangat para sineas Indonesia untuk terus berkarya.

“Dalam menunjang hal tersebut, kami juga membuka Indonesia Pavilion dalam memberikan ruang bagi para sineas kita untuk berinteraksi dan mempromosikan karya-karya mereka di Marche Du Film Festival de Cannes. Kami juga membuka ruang bagi para sineas kita untuk berinteraksi dengan perfilman negara lain melalui Indonesian Night. Semoga ini menjadi wadah yang baik dalam membawa lebih dekat perfilman Indonesia ke mata dunia,” pungkasnya.

Sementara itu, Van Jhoov selaku aktor film Women From Rote Island, penerima Dana Indonesiana Fasilitasi Bidang Kebudayaan Internasional, mengatakan bahwa dirinya sangat senang dan bangga bisa hadir di Cannes International Film Festival 2024 bersama dengan para sineas Indonesia lainnya.

“Tentunya sangat berterima kasih kepada Kemendikbudristek yang telah memberikan fasilitas, dukungan, dan apresasi yang tinggi kepada kami para sineas tanah air. Semoga ini menjadi pemicu dalam melahirkan karya-karya hebat film Indonesia ke depannya,” imbuh Van Jhoov.

Cannes International Film Festival merupakan salah satu ajang paling bergengsi di dunia perfilman. Setiap tahunnya, lebih dari 14 ribu pelaku industri film hadir pada Cannes International Film Festival untuk mempresentasikan dan menemukan sekitar 4000 film serta proyek yang sedang dikembangkan di 33 tempat pemutaran film.

Artikel ini telah dibaca 7 kali

badge-check

Redaktur

Baca Lainnya

Kolaborasi Bersama Musisi Gondrong Gunarto, Kemendikbudristek Kembali Gelar Konser Slendhang Biru Tak Pernah Usai

20 Juni 2024 - 12:02 WIB

Merajut Harmoni Bersama Pencipta, Alam, dan Sesama Melalui Indonesia Bertutur 2024

20 Juni 2024 - 11:47 WIB

Bangkitkan Kekayaan Musik Tradisi Indonesia, Kemendikbudristek Siap Gelar Lokovasia 2024

12 Juni 2024 - 09:19 WIB

Kenduri Swarnabhumi 2024: Merayakan Warisan Budaya Berbasis Kearifan Lokal Masyarakat DAS Batanghari

7 Juni 2024 - 13:26 WIB

Kemendikbudristek Bersiap Gelar Keroncong Svaranusa 2024 di Pantura dan Banyumas

1 Juni 2024 - 04:55 WIB

Kabar Gembira! Mendikbudristek Batalkan Kenaikan UKT Mahasiswa

27 Mei 2024 - 15:37 WIB

Trending di Pemerintah Pusat