Menu

Mode Gelap
Peringatan Hari Film Nasional ke-74 Tuai Sambutan Positif Masyarakat Kemendikbudristek: Pramuka Tetap Menjadi Ekstrakurikuler yang Wajib Disediakan Sekolah Memperingati Hari Film Nasional Tahun 2024, Kemendikbudristek Perkuat Ekosistem Perfilman Indonesia Kemendikbudristek Semarakan Peringatan Hari Film Nasional Tahun 2024 Balai Media Kebudayaan Ajak Sineas Indonesia Ikuti Open Call Program Indonesiana.TV

Kebudayaan · 23 Des 2023 WIB

Kemendikbudristek Apresiasi Maestro Seni Tradisi Melalui Panggung Maestro II


 Panggung Maestro II yang diselenggarakan tanggal 21 - 22 Desember 2023 di Gedung Kesenian Jakarta (GKJ). (kemdikbud.go.id Perbesar

Panggung Maestro II yang diselenggarakan tanggal 21 - 22 Desember 2023 di Gedung Kesenian Jakarta (GKJ). (kemdikbud.go.id

RUBBIKMEDIA.COM, Jakarta – Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) melalui Direktorat Perfilman, Musik, dan Media bersama Yayasan Taut Seni mempersembahkan Panggung Maestro II yang diselenggarakan tanggal 21 – 22 Desember 2023 di Gedung Kesenian Jakarta (GKJ).

Ajang Panggung Maestro II kali ini mengusung tema “Menjaga Maestro, Melangkah ke Depan”. Dengan menampilkan tarian khas budaya tiga daerah, yaitu Tari Golek Montro dari Puro Mangkunegaran, Surakarta, Tari Legong Keraton dari Puri Agung Karangasem, Bali, serta Tari Pakarena Bura’ne Kasuwiang, Musik Tunrung Rinci & Sibali-bali dari Gowa, Sulawesi Selatan.

Direktur Jenderal Kebudayaan, Hilmar Farid, menuturkan bahwa dedikasi, komitmen, maupun semangat tiga maestro budaya dari Surakarta, Karangasem dan Sulawesi Selatan dalam merawat serta menjaga kesenian tradisional daerahnya menjadi alasan latar belakang penyelenggaraan kegiatan Panggung Maestro II.

“Indonesia kaya dengan aneka ragam budaya dan yang dilakukan ketiga maestro itu ialah cara mengingatkan masyarakat Indonesia tentang adanya nilai kebudayaan yang melekat dalam kehidupan sehari-hari dalam lingkungan sosial,” ujarnya di Jakarta, Jumat (22/12).

Lebih lanjut, Hilmar menambahkan bahwa sudah seharusnya maestro budaya dari ketiga daerah tersebut memperoleh apresesiasi sebesarnya terhadap upaya mereka mempertahankan keberadaan kesenian tradisional daerahnya.

“Kinerja ketiga maestro budaya daerah tersebut menaruh porsi penting bagi keberlanjutan kesenian tradisional dalam pemikiran generasi muda penerus bangsa. Dengan begitu, Indonesia tetap mempertegas diri sebagai bangsa yang kental kearifan lokal selamanya,” ungkapnya.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Perfilman, Musik, dan Media, Ahmad Mahendra, mengungkapkan ketika membahas seni tari tradisional maka kita sebagai masyarakat berutang budi kepada pada para maestronya Indonesia. Pasalnya, ketulusan dan rasa cinta para maestro tersebut yang telah melestarikan serta memajukan seni tradisional Indonesia hingga saat ini.

“Suatu kehormatan bagi kita semua yang hadir pada pertunjukan Panggung Maestro II, mengingat pentas ini diperankan oleh seniman senior dari tiga daerah, yaitu Surakarta, Bali, dan Sulawesi Selatan,” ucapnya.

Terakhir, Mahendra meyakini Panggung Maestro II dapat menjadi wadah seni yang positif dalam hal pemajuan kebudayaan Indonesia dan merdeka berbudaya sehingga tradisi nilai-nilai seni tradisional akan abadi dan mampu menginspirasi juga memantik kreativitas untuk generasi muda masa depan.

“Harapan kami Panggung Maestro II ini akan terus berlanjut di tahun-tahun berikutnya sebagai salah satu wadah berekspresi para maestro kita dan bukti kehadiran pemerintah dalam mendukung seni tradisi Nusantara,” pungkasnya.
Ketiga maestro budaya daerah pelestari kesenian tradisional tersebut ialah penjaga Tari Golek Montro, Kangjeng Raden Nganten Tumenggung Suyati Tarwo Sumosutargio atau biasa disapa Eyang Tarwo. Kemudian perawat Tari Legong Keraton yaitu Anak Agung Ayu Kusuma Arini.

Sedangkan dari Sulawesi Selatan terdapat nama Almarhum Daeng Manda yang diteruskan dan dilanjutkan oleh Ibu Wiwiek Sipala untuk Tari Pakarena Bura’ne Kasuwiang, lalu Daeng Serang Dakko sebagai pelestari Tari Pagandrang, dan terakhir Daeng Basri Baharuddin Sila yang tercatat pula penerima Anugerah Kebudayaan Indonesia Tahun 2017 atas usahanya merawat Keso-keso.

Konsep penyelenggaraan Panggung Maestro 2023 digarap oleh tim artistik para seniman berpengalaman di bidang kesenian tari tradisional antara lain Sulistyo Tirtokusumo, Endo Suanda, Restu Imansari Kusumaningrum, serta Wiwiek Sipala.

Artikel ini telah dibaca 16 kali

badge-check

Redaktur

Baca Lainnya

Parade Mobil Hias, Kriya, dan Budaya Pecahkan Rekor MURI

18 Mei 2024 - 18:53 WIB

Sajikan Tayangan Budaya, Indonesiana.TV Raih Penghargaan CNN Indonesia Award 2024

16 Mei 2024 - 10:15 WIB

Kemendikbudristek Apresiasi Penggarapan Film Biopik Ki Hadjar Dewantara

6 Mei 2024 - 22:44 WIB

Persiapan Telah Matang, Kemendikbudristek Siap Suguhkan Konser Musikal ‘Memeluk Mimpi- Mimpi’

22 April 2024 - 11:44 WIB

Peringatan Hari Film Nasional ke-74 Tuai Sambutan Positif Masyarakat

4 April 2024 - 17:10 WIB

Kemendikbudristek: Pramuka Tetap Menjadi Ekstrakurikuler yang Wajib Disediakan Sekolah

1 April 2024 - 14:48 WIB

Trending di Pemerintah Pusat