Menu

Mode Gelap
Kabar Gembira! Mendikbudristek Batalkan Kenaikan UKT Mahasiswa Peringatan Hari Film Nasional ke-74 Tuai Sambutan Positif Masyarakat Kemendikbudristek: Pramuka Tetap Menjadi Ekstrakurikuler yang Wajib Disediakan Sekolah Memperingati Hari Film Nasional Tahun 2024, Kemendikbudristek Perkuat Ekosistem Perfilman Indonesia Kemendikbudristek Semarakan Peringatan Hari Film Nasional Tahun 2024

Kebudayaan · 22 Des 2023 WIB

Menyambut Hari Ibu 2023 Kemendikbudristek Gelar Pentas Musik Sahabat Meraih Bintang


 Pentas Musik Sahabat Meraih Bintang sajian Direktorat Perfilman, Musik, dan Media, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) dalam menyambut Hari Ibu tahun 2023. (Kemdikbud.go.id) Perbesar

Pentas Musik Sahabat Meraih Bintang sajian Direktorat Perfilman, Musik, dan Media, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) dalam menyambut Hari Ibu tahun 2023. (Kemdikbud.go.id)

RUBBIKMEDIA.COM — Jakarta, Pentas Musik Sahabat Meraih Bintang menjadi sajian Direktorat Perfilman, Musik, dan Media, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) dalam menyambut Hari Ibu tahun 2023. Acara akan berlangsung di Gedung Radjawali Cultural Center, Semarang, Jawa Tengah, pada Kamis (21/12).

Pentas ini siap menghibur penonton dengan konsep drama musikal yang membawakan karya dari pemenang dan finalis lomba cipta lagu anak kegiatan Kita Cinta Lagu Anak (KILA) tahun 2020, 2021, dan 2022. Karya tersebut juga akan dibawakan oleh para pemenang KILA dari tahun 2020 hingga 2023. Gelaran Sahabat Meraih Bintang menjadi puncak dari kegiatan Akademi KILA yang baru kali pertama diselenggarakan pada tahun 2023.

Akademi KILA merupakan kelanjutan program Kita Cinta Lagu Anak (KILA) yang digelar secara rutin oleh Direktorat Perfilman, Musik, dan Media, Kemendikbudristek yang dilakukan sejak tahun 2020. Program tersebut juga telah berhasil memikat ribuan anak-anak Indonesia dan para pencipta lagu anak Indonesia untuk turut serta dalam lombanya.

Program perdana Akademi KILA ini diselenggarakan di Kota Semarang mulai tanggal 17 s.d. 21 Desember 2023 dan diikuti oleh sekitar 36 anak sekolah dasar dan menengah yang berasal dari Kota Semarang dan sekitarnya.

Bertempat di Balai Besar Penjaminan Mutu Pendidikan (BBPMP) Kota Semarang, para peserta telah melakukan proses pelatihan menyanyi, menari, dan pembentukan karakter dengan didampingi oleh beberapa fasilitator seperti Dhenok Bientarno, Josephine Marietta, dan Maureen Tuahatu yang menaungi pembentukan karakter dan pengembangan komunikasi publik, Tanti Hoedoro dan Alfa Dwi Agustiar menaungi pendidikan musik dan vokal, serta Nyoman Semedi dan Desi yang menaungi pendidikan tari.

Direktur Perfilman, Musik, dan Media Kemendikbudristek, Ahmad Mahendra mengajak kepada semua kalangan masyarakat agar terus menjaga dan memajukan karya musik anak Indonesia guna mendukung tumbuh kembang kehidupan mereka yang berkualitas.

“Dengan menampilkan kembali lagu anak-anak dalam menyambut Hari Ibu 2023, pentas ini akan menjadi pengingat sekaligus mengenalkan kembali karya musik anak Indonesia yang pernah muncul dan populer. Dan juga menunjukkan bahwa fokus karya musik anak tidak hanya terbatas pada penciptaan saja, namun juga cara menyebarluaskannya,” ujar Mahendra dalam keterangannya di Jakarta (19/12).

Lebih lanjut, Mahendra menilai dengan mengenalkan dan menyebarluaskan lagu-lagu hasil KILA, diharapkan para pelajar di jenjang TK dan SD dapat menyanyikan karya musik tersebut.

“Akhirnya telah tercipta ruang kegembiraan untuk anak-anak Indonesia yang merdeka dan dekat dengan dunianya. Anak-anak dapat menjadi dirinya sendiri karena ditunjang dengan karya musik yang sesuai dengan usia mereka,” ucap Mahendra.

Selanjutnya Mahendra menuturkan bahwa anak-anak Indonesia perlu mendapatkan hak berkembang dengan wajar dan terlindungi. Menurutnya, mereka juga harus mendapatkan wadah untuk berkreasi dan berkarya sehingga tidak kehilangan masa tumbuh di usianya.

“Melalui KILA, pemerintah khususnya Kemendikbudristek ingin menempatkan dunia anak-anak sesuai dengan porsinya dengan melahirkan dan mengenalkan kembali lagu-lagu anak yang tepat sesuai dengan usianya. Oleh karena itu, KILA harus terus digelar secara berkelanjutan,” tutur Mahendra.

Dari masa ke masa, ajaran nilai budi pekerti terus disisipkan oleh para pencipta lagu anak ke dalam karya cipta mereka. Termasuk ajaran tentang cinta kasih pada keluarga dan sesama, alam Indonesia, kehidupan flora dan fauna, bahkan tentang adat dan budaya, seperti yang dimuat dalam lirik lagu dolanan.

Nilai-nilai tersebut adalah prinsip dasar yang diperlukan seorang anak untuk mengenal identitas diri sebagai anak Indonesia. Ini merupakan bekal penting untuk seorang anak tumbuh berkembang menjadi manusia berbudi luhur, peduli pada sesama, dan mencintai bangsanya.

“Akademi KILA diharapkan mampu menyampaikan nilai budi pekerti dengan pola belajar sambil bermain. Dengan melakukan pelatihan secara berkesinambungan selama beberapa hari dan diakhiri dengan kegiatan pentas lagu anak. Semoga para peserta juga dapat melatih kemandiriannya dan membawa nilai budi pekerti yang bisa ditularkan kepada teman-teman seusia mereka,” tutup Mahendra. (*)

Artikel ini telah dibaca 43 kali

badge-check

Redaktur

Baca Lainnya

Kemendikbudristek Apresiasi dan Fasilitasi Kehadiran Sineas Indonesia di Cannes Film Festival 2024

28 Mei 2024 - 21:02 WIB

Kabar Gembira! Mendikbudristek Batalkan Kenaikan UKT Mahasiswa

27 Mei 2024 - 15:37 WIB

Parade Mobil Hias, Kriya, dan Budaya Pecahkan Rekor MURI

18 Mei 2024 - 18:53 WIB

Sajikan Tayangan Budaya, Indonesiana.TV Raih Penghargaan CNN Indonesia Award 2024

16 Mei 2024 - 10:15 WIB

Kemendikbudristek Apresiasi Penggarapan Film Biopik Ki Hadjar Dewantara

6 Mei 2024 - 22:44 WIB

Persiapan Telah Matang, Kemendikbudristek Siap Suguhkan Konser Musikal ‘Memeluk Mimpi- Mimpi’

22 April 2024 - 11:44 WIB

Trending di Kebudayaan